Bisnis  

Apa Itu Business Model? Simak Penjelasannya di Bawah Ini

Business Model
Created by graparinews

Istilah Business model mengacu pada rencana perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dengan mengidentifikasi produk atau layanan yang akan dijual oleh bisnis, target pasar yang teridentifikasi, dan biaya yang diantisipasi. Business model penting bagi bisnis baru dan bisnis lama. Mereka membantu perusahaan baru dan berkembang menarik investasi, merekrut talenta, dan memotivasi manajemen dan staf.

Bisnis yang sudah mapan harus memperbarui Business model secara berkala, jika tidak, mereka akan gagal mengantisipasi tren dan tantangan di masa depan. Business model membantu investor mengevaluasi perusahaan yang mereka minati dan karyawan memahami masa depan perusahaan yang mungkin ingin mereka ikuti.

Memahami Business model

Business model adalah rencana tingkat tinggi untuk menjalankan bisnis secara menguntungkan di pasar tertentu. Komponen utama Business model adalah proposisi nilai. Ini adalah deskripsi barang atau jasa yang ditawarkan perusahaan dan mengapa barang atau jasa tersebut diinginkan oleh pelanggan atau klien, idealnya dinyatakan dengan cara yang membedakan produk atau jasa tersebut dari pesaingnya.

Business model perusahaan baru juga harus mencakup proyeksi biaya awal dan sumber pembiayaan, basis pelanggan sasaran bisnis, strategi pemasaran, tinjauan persaingan, dan proyeksi pendapatan dan pengeluaran. Rencana tersebut juga dapat menentukan peluang di mana bisnis dapat bermitra dengan perusahaan lain yang sudah mapan. Misalnya, Business model untuk bisnis periklanan dapat mengidentifikasi manfaat dari pengaturan rujukan ke dan dari perusahaan percetakan.

Bisnis yang sukses memiliki Business model yang memungkinkan mereka memenuhi kebutuhan klien dengan harga yang kompetitif dan biaya yang berkelanjutan.

Saat mengevaluasi suatu perusahaan sebagai kemungkinan investasi, investor harus mengetahui secara pasti bagaimana perusahaan tersebut menghasilkan uang. Ini berarti melihat Business model perusahaan. Memang benar Business model mungkin tidak memberi tahu Anda segalanya tentang prospek suatu perusahaan. Namun investor yang memahami Business model dapat memahami data keuangan dengan lebih baik.

Mengevaluasi Business model yang Sukses

Kesalahan umum yang dilakukan banyak perusahaan saat membuat Business model adalah meremehkan biaya pendanaan bisnis hingga menghasilkan keuntungan. Menghitung biaya pengenalan suatu produk saja tidak cukup. Perusahaan harus menjaga bisnisnya tetap berjalan sampai pendapatannya melebihi pengeluarannya.

Salah satu cara analis dan investor mengevaluasi keberhasilan suatu Business model adalah dengan melihat laba kotor perusahaan . Laba kotor adalah total pendapatan perusahaan dikurangi harga pokok penjualan (COGS). Membandingkan laba kotor suatu perusahaan dengan pesaing utamanya atau industrinya akan menyoroti efisiensi dan efektivitas Business model. Namun, laba kotor saja bisa menyesatkan. Analis juga ingin melihat arus kas atau laba bersih. Itu adalah laba kotor dikurangi biaya operasional dan merupakan indikasi seberapa besar laba riil yang dihasilkan bisnis tersebut.

Dua pendorong utama Business model perusahaan adalah penetapan harga dan biaya. Perusahaan dapat menaikkan harga, dan dapat memperoleh persediaan dengan biaya yang lebih rendah. Kedua tindakan tersebut meningkatkan laba kotor. Banyak analis merasa bahwa  laba kotor memiliki peranan yang benting dalam mengevaluasi rencana bisnis. Laba kotor yang baik menunjukkan rencana bisnis yang baik. Jika pengeluaran tidak terkendali, tim manajemen mungkin bersalah, dan masalahnya bisa diperbaiki. Seperti yang ditunjukkan oleh hal ini, banyak analis percaya bahwa perusahaan yang menjalankan Business model terbaik dapat berjalan sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *