Bisnis  

Keuntungan dan Kerugian Memulai Startup

Keuntungan dan Kerugian Startup
Created by graparinews

Sebelum Anda meluncurkan perusahaan startup Anda sendiri, penting untuk mempertimbangkan pro dan kontra memiliki bisnis untuk memastikan bahwa itu adalah pilihan yang tepat bagi Anda. Meskipun kewirausahaan bisa menjadi jalur karier yang sangat menguntungkan baik secara finansial maupun pribadi bagi banyak orang, ada risiko yang melekat dan potensi kelemahan yang mungkin membuatnya kurang cocok bagi beberapa calon wirausaha. Pada akhirnya, keputusan untuk memulai sebuah startup ada di tangan Anda dan preferensi pribadi Anda.

Berikut di bawah ini keuntungan dan Kerugian memulai startup untuk Anda seorang calon wirausahawan.

Keuntungan dari Startup

  • Kebebasan dan Fleksibilitas

Ketika Anda memiliki bisnis, Anda adalah bos bagi diri Anda sendiri. Ini berarti Anda memutuskan jadwal Anda, mengambil keputusan untuk bisnis Anda, dan menciptakan bisnis yang unik sesuai visi Anda. Lupakan pekerjaan sehari-hari yang biasanya memakan waktu sembilan hingga lima hari, sebagai pemilik bisnis, waktu Anda tidak ditentukan oleh jam. Sebaliknya, Anda dapat mendedikasikan waktu Anda untuk proyek yang Anda sukai yang berpusat pada tujuan dan ambisi bisnis Anda.

  • Kreativitas

Sebagai pendiri, startup Anda didasarkan pada visi Anda. Ini berarti Anda memiliki kesempatan untuk menjadi kreatif dalam pendekatan Anda dan benar-benar melihat ide Anda menjadi kenyataan. Baik Anda berkecimpung dalam industri kreatif atau tidak, kewirausahaan pada dasarnya mendorong perspektif kreatif terhadap segala hal mulai dari ide startup hingga pemecahan masalah sehari-hari. Belum lagi, Anda memiliki keputusan akhir atas materi branding dan pemasaran,  memberi Anda kesempatan untuk mewujudkan sisi artistik Anda.

  • Hubungan yang Berharga

Jaringan adalah bagian besar dari kepemilikan startup. Meskipun hal ini mungkin terdengar sedikit menakutkan, berjejaring dengan pengusaha, pendiri, dan profesional lain dapat menghasilkan komunitas individu yang termotivasi dan menginspirasi Anda. Hal ini tidak hanya bermanfaat bagi Anda secara profesional, tetapi mengelilingi diri Anda dengan jaringan orang-orang yang bersemangat dan termotivasi juga dapat bermanfaat bagi kehidupan pribadi Anda dan membantu Anda berkembang sebagai individu.

  • Pengembangan diri

Sebagai seorang wirausaha, Anda hampir pasti akan dituntut untuk mengatasi tantangan yang akan menguji Anda. Rintangan-rintangan ini, dalam banyak hal, merupakan berkah tersembunyi. Tantangan yang Anda hadapi sebagai wirausaha akan berkontribusi pada pertumbuhan profesional Anda dan membantu Anda berkembang secara pribadi. Dari menyempurnakan keterampilan komunikasi Anda hingga mengelola staf dengan lebih baik dan memperkuat kemampuan Anda dalam memecahkan masalah, banyak pelajaran yang akan Anda pelajari sebagai seorang wirausaha juga akan terwujud dalam cara yang positif melalui kehidupan pribadi Anda.

  • Dampak positif

Sebagai pendiri startup, Anda memiliki peluang untuk memberikan dampak positif pada komunitas dan dunia di sekitar Anda, apa pun jenis startup yang Anda dirikan. Baik Anda seorang wirausaha sosial atau sekadar memprioritaskan penerapan praktik perusahaan yang adil dan berkontribusi terhadap kemajuan masyarakat, Anda memiliki wewenang untuk menggunakan posisi Anda untuk berbuat baik.

Kekurangan Startup

  • Jam Kerja yang Panjang

Menjadi bos bagi diri sendiri berarti Anda dapat membuat jadwal sendiri. Namun, sebagai pemilik bisnis, Anda harus mengantisipasi jam kerja yang lebih panjang dibandingkan dengan pekerjaan biasa yang dilakukan dari jam sembilan sampai jam lima. Bagian terbesar dari menjadi seorang wirausaha adalah kesediaan untuk mendedikasikan diri dan waktu Anda untuk mempertahankan dan mengembangkan bisnis Anda. Ini berarti lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk hobi Anda dan bersama teman dan keluarga, yang merupakan hambatan bagi beberapa pengusaha yang tidak dapat meluangkan waktu sebanyak itu.

  • Stres dan Ketidakpastian

Meluncurkan startup Anda sendiri mempunyai risiko yang melekat, termasuk tingkat ketidakpastian bahkan untuk bisnis yang paling terencana sekalipun. Oleh karena itu, kemampuan beradaptasi dan ketahanan merupakan ciri penting bagi seorang wirausahawan untuk mampu melawan stres dan ketidakpastian dalam mendirikan sebuah startup. Sebagai landasan kewirausahaan, ada baiknya untuk mempertimbangkan tingkat stres dan ketidakpastian yang dapat Anda tangani sebelum meluncurkan startup Anda sendiri.

  • Keraguan pada Diri Sendiri

Ada tingkat kepercayaan diri yang perlu Anda miliki untuk memulai dan mempertahankan startup yang sukses. Kebanyakan pengusaha akan mengalami keraguan pada diri sendiri ketika mereka memulai bisnis mereka sendiri. Dapat dimengerti bahwa ada banyak hal yang mempengaruhi visi, kepemimpinan, dan kecerdasan bisnis mereka. Sebagai salah satu kelemahan meluncurkan sebuah startup, kemampuan seorang wirausaha untuk bertahan dalam menghadapi keraguan dan potensi kegagalan sangatlah penting.

  • Resiko keuangan

Baik Anda melakukan bootstrap pada sebuah startup menggunakan tabungan pribadi Anda atau bermitra dengan perusahaan investasi yang mengharapkan pengembalian investasi yang tinggi, mendirikan sebuah startup memerlukan risiko finansial yang tidak dapat dihindari. Meskipun risiko keuangan dapat dikurangi dengan perencanaan bisnis dan perkiraan keuangan, tidak ada cara untuk menghilangkan risiko keuangan sepenuhnya. Oleh karena itu, sebelum Anda memulai startup Anda sendiri, Anda harus benar-benar yakin bahwa Anda merasa nyaman mengambil risiko finansial

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *